Grab the widget 

Thursday, January 06, 2011

Peringatan Pada Hakim2 Mengaku Islam Supaya Tidak Masuk Neraka

image Kalau anda mengaku benar2 beriman kepada Allah Taala,  ingat lah pesanan ini, kecuali anda telah Kufur dan Syirik kepada Nya, kerana Neraka itu benar, jangan sekali2 menempah Neraka.

“Hakim ada tiga; dua di antara mereka masuk neraka, sedangkan satu diantara mereka masuk syurga. iaitu seorang lelaki yang mengetahui Al Haq, lalu ia memutuskan perkara dengannya ( al haq), maka ia masuk syurga. Adapun lelaki yang mengetahui Al Haq, tapi ia tidak memutuskan perkara dengannya, maka ia masuk neraka. Sedangkan seseorang yang tidak mengetahui al haq lalu ia memutuskan perkara manusia dengan kebodohannya maka ia juga masuk neraka.” (Riwayat Abu Dawud, At Thawawi)

Kehakiman adalah institusi yang mulia dan juga penuh dengan risiko. Mulia kerana ia bertujuan mewujudkan ketenteraman dan keadilan di dalam masyarakat. Berisiko sebab di dunia ia akan berhadapan dengan mereka yang tidak berpuas hati dengan keputusannya, sedangkan di akhirat diancam dengan neraka jika tidak menetapkan keputusan sesuai dengan yang seharusnya.

Hakim Tidak Bermoral.

Sebagaimana profesion lain yang sentiasa terdedah kepada manusia untuk berbuat jahat, maka tidak terkecuali juga profesion kehakiman, sebuah institusi yang dihormati dan dimuliakan sebagai tempat dimana rakyat mencari kebenaran dan keadilan.

Bahkan kejahatan yang dilakukan oleh seorang hakim, dapat mendatangkan kemudharatan yang jauh lebih besar. Ini adalah lantaran di tangannya sesuatu kes dapat diselesaikan. Di tangannya juga kebenaran adalah benar dan yang salah menjadi salah atau sebaliknya yang benar jadi salah dan yang salah seolah-olah menjadi seperti benar.

Rasulullah (SAW) mengingatkan kita bahaya hakim yang nakal. Melalui hadis di atas, Rasulullah SAW menjelaskan adanya dua kelompok hakim yang merbahaya dan satu hakim yang benar. Dua kolompok hakim yang diancam dihumban ke dalam neraka :

Pertama; Hakim yang mengetahui tentang mana yang benar dan mana yang salah, tetapi ia memberi keputusan tidak sesuai dengan kebenaran.

Kedua; Hakim yang tidak mengetahui mana pihak yang benar dan yang salah kemudian memberi keputusan atas kejahilannya itu.

Dari keterangan hadis ini dapat juga difahami bahawa untuk menjadi seorang hakim bukanlah suatu yang mudah, ia penuh dengan risiko dan membebankan. Seorang hakim yang tidak mampu menunjukkan performance-nya secara baik dan profesional akan mendapatkan konsekuensi logisnya, sehingga tidak mengherankan jika Imam Abu Hanifah menolak jabatan hakim, meski kapasiti dan kelayakannya sangat hebat untuk menduduki jabatan tersebut. (baca sumber berikut)

2 comments:

pakwe said...

maknanya ramai la hakim malaysia masuk neraka..

sbb ramai yg ikut common law..keputusan case2 lama..

sikit2 je la nk ikut kes semasa.contohnya liwat...

sbb suma lawya skema habis..tak baca sektion 3 dan 5 LCA

Anonymous said...

fahamke bila cakap bab neraka ni.. kena balik mengajikot

Komen Terkini

lain lain artikel