Grab the widget 

Friday, January 02, 2009

menteri perdana besar menteri rakyat wakil PK kan hal ini sama

Nampaknya musim banjir tengkujuh belum nampak lagi redanya, beginilah setiap tahunnya, ini semua adalah kehendak Pencipta alam ini kita redho dengannya sebagai hamba, tambahan pula baru saja menyambut Aidi Adha tak lama lagi musim baru persekolahan, orang kaya, orang bergaji bulan, peniaga boleh berdiam diri menghadapi situasi musim sekarang ini, bagaimana orang yang tak berkerja tetap, kuli penoreh getah, boroh, nelayan (kuli), pekerja kelapa sawit (kuli) yang pendapatan bulanannya tak menentu kadang kadang kais pagi makan pagi. Ingat ! orang kaya, orang bergaji bulan, peniaga, menteri, cik gu, cik gi, DO, Rakyat wakil, CO, pengarah, jurutera, doctor, JKKKKKKK, ketua bahagian, menteri perdana bahawa kami orang yang tak berkerja tetap, kuli penoreh getah, boroh, nelayan (kuli), pekerja kelapa sawit (kuli) yang pendapatan bulanannya tak menentu ini kami diibaratkan kuli batak kamu semua, kerana GETAH, KELAPA SAWIT dan hasil laut adalah komoditi utama Negara bukannya kilang kereta, pelancongan, hasil sukan, BSKL. Kamu boleh berkata apa saja pasal kami, puas sudah kami berikhtiar untuk merubah kehidupan kami, tapi apakan daya kuasa Allah yang menentukannya, siapa kata kami tak impikan kesenangan, kerana keberkatan disisi Allah bukan nya pada kekayaan harta kemewahan, adakah kami yang bangsat miskin ini tidak diberkati Allah ?

Fikir kan lah pasal kami juga, yuran sekolah, pakain sekolah, peralatan sekolah kerana sekolah tak lama lagi bermula, jangan terlalu sibuk dengan pemilihan UMMMMMM NO, pangkat, pilihan raya, wahai pemimpin apa tugas kamu ?...

Kami tiada badan, persatuan, NGO yang memperjuangkan nasib kami, bilangan kami lebih ramai dari kakitangan kerajaan, kami juga mengundi pilihan raya, adakah undi kami tak dihargai ? kenapa harga barang mahal di nisbahkan dengan orang makan gaji, harga barang mahal gaji kami tak naik naik juga malah di cekik kami dengan harga getah murah, ikut ikut suka di buat harganya, celaka lah orang yang memerentah.

Dimusim tengkujuh, awal persekolahan inilah saat yang paling memeritkan kami.


0 comments:

Komen Terkini

lain lain artikel